Seorang Tewas dalam Serangan Israel yang Menargetkan Pusat Kesehatan di Khan Yunis Gaza

Berita177 views

Televisi Palestina melaporkan adanya korban tewas dan luka-luka akibat serangan Israel yang menargetkan bagian ortopedi di kompleks medis Nasser di Khan Yunis, di selatan Jalur Gaza.

Palang Merah Palestina juga mengonfirmasi adanya serangan keras di sekitar Rumah Sakit Al-Amal di Khan Yunis yang menyebabkan kerusakan pada bangunan.

Warga Palestina mulai mengosongkan rumah sakit utama di Kota Khan Yunis, seperti yang terlihat dalam rekaman video yang dipublikasikan oleh petugas medis pada hari Rabu.

Militer Israel mengumumkan pembukaan jalan untuk memungkinkan warga sipil meninggalkan rumah sakit, sementara petugas medis dan pasien diizinkan tetap di dalam.

Dokter Tanpa Batas, pada hari Rabu, mengungkapkan kekhawatiran mereka terkait situasi di Rumah Sakit Nasser yang dikepung oleh militer Israel.

Dalam sebuah postingan di akun mereka di platform “Twitter”, mereka menyatakan, “Kami sangat khawatir tentang situasi di Rumah Sakit Nasser di Khan Yunis, selatan Jalur Gaza,” dan meminta militer Israel untuk memastikan tidak ada staf medis, pasien, atau pengungsi yang terluka.

Mereka menekankan bahwa militer Israel telah memerintahkan semua pengungsi di Rumah Sakit Nasser, rumah sakit terbesar di selatan Gaza, untuk meninggalkannya, dan mengatakan kepada staf medis dan pasien bahwa mereka bisa tetap asalkan satu orang tetap bersama setiap pasien.

Mereka juga menegaskan bahwa “orang-orang takut meninggalkan rumah sakit karena mereka telah mendengar laporan tentang penembakan terhadap orang yang keluar dari sana,” dan menambahkan, “mereka yang ingin pergi harus diberikan hak untuk keluar dengan aman,” seperti yang dilaporkan oleh Kantor Berita Palestina.

Pada hari Minggu, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, menyatakan keprihatinan mendalamnya tentang situasi di dalam dan di sekitar rumah sakit yang dikelilingi oleh pasukan Israel.

Baca Juga  Prof. Dr. Mohammad Mahfud MD: Perjalanan Karier dan Kontribusi yang Luar Biasa

Palang Merah Palestina juga mengonfirmasi bahwa serangan yang keras telah terjadi di sekitar Rumah Sakit Al-Amal di Khan Yunis, menyebabkan kerusakan pada bangunan tersebut.

Warga Palestina mulai mengosongkan rumah sakit utama di Kota Khan Yunis, seperti yang terlihat dalam rekaman video yang dipublikasikan oleh petugas medis pada hari Rabu.

Militer Israel mengumumkan pembukaan jalan bagi warga sipil untuk meninggalkan rumah sakit, sementara petugas medis dan pasien diizinkan tinggal di dalam.

Dokter Tanpa Batas, pada hari Rabu, menyampaikan kekhawatiran mereka terkait situasi di Rumah Sakit Nasser yang dikepung oleh militer Israel.

Melalui postingan di akun mereka di platform “Twitter”, mereka menyatakan, “Kami sangat khawatir tentang situasi di Rumah Sakit Nasser di Khan Yunis, selatan Jalur Gaza,” dan meminta militer Israel untuk memastikan tidak ada staf medis, pasien, atau pengungsi yang terluka.

Mereka menegaskan bahwa militer Israel telah memerintahkan semua pengungsi di Rumah Sakit Nasser, yang merupakan rumah sakit terbesar di selatan Gaza, untuk meninggalkannya, dan mengatakan kepada staf medis dan pasien bahwa mereka bisa tetap di dalam dengan syarat ada satu orang yang tetap bersama setiap pasien.

Mereka juga menegaskan bahwa “orang-orang takut untuk meninggalkan rumah sakit karena mereka telah mendengar laporan tentang penembakan terhadap orang yang keluar dari sana,” dan menambahkan, “mereka yang ingin pergi harus diberikan hak untuk keluar dengan aman,” seperti yang dilaporkan oleh Kantor Berita Palestina.

Pada hari Minggu, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, menyatakan keprihatinannya yang mendalam tentang situasi di dalam dan di sekitar rumah sakit yang dikelilingi oleh pasukan Israel.

Komentar