India Menerbitkan Peringatan untuk Warganya yang Berada di Kanada

Pemerintah India telah menerbitkan peringatan kepada warganya yang melakukan perjalanan atau tinggal di Kanada untuk “berhati-hati sepenuhnya.” Peringatan ini dikeluarkan sehari setelah ketegangan antara kedua negara tersebut meningkat, dengan masing-masing negara mengusir seorang diplomat dari pihak lawan.

Kanada mengatakan bahwa mereka tengah menyelidiki “tuduhan yang kredibel” yang menghubungkan negara India dengan pembunuhan pemimpin separatis Sikh. India dengan tegas membantah tuduhan ini, menyebutnya “absurd.”

Analis menyatakan bahwa hubungan antara kedua negara, yang telah tegang selama beberapa bulan, kini berada pada titik terendah.

Kementerian Luar Negeri India pada hari Rabu menyatakan bahwa peringatan ini dikeluarkan “mengingat adanya aktivitas anti-India yang meningkat dan tindakan kebencian yang diberi izin secara politik serta kejahatan kekerasan di Kanada.”

Pemerintah India telah sering kali merespons dengan tegas terhadap tuntutan oleh para separatis Sikh di negara-negara Barat untuk Khalistan, atau tanah air Sikh yang terpisah. Gerakan Khalistan mencapai puncaknya di India pada tahun 1980-an dengan pemberontakan kekerasan yang berpusat di negara bagian Punjab yang mayoritas Sikh. Gerakan ini berhasil diredam dengan kekuatan dan saat ini memiliki dampak yang sangat terbatas di India, namun masih populer di kalangan sebagian diaspora Sikh di negara-negara seperti Kanada, Australia, dan Inggris.

Kanada memiliki jumlah Sikh terbesar di luar Punjab dan telah menyaksikan beberapa protes dan demonstrasi pro-Khalistan. Pada bulan Juni, laporan menyebutkan bahwa India telah mengajukan “keluhan resmi” kepada Kanada mengenai keamanan diplomatnya di sana.

Dalam pernyataan pada hari Rabu, Delhi mengatakan bahwa baru-baru ini, ancaman telah ditujukan kepada diplomat-diplomatnya dan beberapa warga India “yang menentang agenda anti-India.”

“Karena itu, warga negara India dihimbau untuk menghindari bepergian ke wilayah-wilayah dan tempat-tempat potensial di Kanada yang telah mengalami insiden-insiden seperti itu,” demikian pernyataan tersebut.

Baca Juga  Pemerintah Luncurkan Program Pinjaman Terbaik untuk Pemulihan Ekonomi Nasional

Pernyataan India ini datang beberapa jam setelah laporan media lokal mengklaim bahwa Kanada telah mengeluarkan peringatan serupa untuk warganya yang melakukan perjalanan ke India. Namun, beberapa pihak telah menunjukkan bahwa peringatan Ottawa – yang meminta warganya “untuk berhati-hati tingkat tinggi” karena “risiko serangan teroris di seluruh” India – tidak mengalami perubahan signifikan selama beberapa bulan terakhir.

Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, mengatakan pada hari Senin bahwa lembaga intelijen sedang menyelidiki apakah “agen-agen pemerintah India” terlibat dalam pembunuhan Hardeep Singh Nijjar, seorang warga negara Kanada – India telah menunjuknya sebagai seorang teroris pada tahun 2020.

Nijjar ditembak mati di dalam kendaraannya oleh dua penyerang bersenjata topeng di luar sebuah kuil Sikh pada tanggal 18 Juni di British Columbia.

“Keterlibatan pemerintah asing dalam pembunuhan seorang warga negara Kanada di tanah Kanada adalah pelanggaran berat terhadap kedaulatan kita,” kata Trudeau di parlemen Kanada pada hari Senin.

India merespons dengan keras, mengatakan bahwa Kanada berusaha “mengalihkan fokus dari teroris dan ekstremis Khalistani” yang diberikan suaka di sana.

Komentar