Banjir Dahsyat di Derna, Libya, Kiamat di Bumi

Warga di kota Derna yang terkena banjir hidup dalam “kiamat,” demikian yang dilaporkan seorang wartawan Libya.

Lebih dari 5.300 orang meninggal setelah banjir merobek dua bendungan di kota timur itu dan menghanyutkan rumah-rumah.

Berbicara kepada program Today, Johr Ali mengatakan para penyintas melaporkan pemandangan kehancuran total.

Dia mengatakan bahwa seluruh keluarga telah tersapu oleh air yang kuat. Seorang teman menemukan “keponakannya tewas di jalan, terbawa air dari atap rumahnya.”

Wartawan yang tinggal di pengasingan di Istanbul karena serangan terhadap jurnalis di Libya ini mengatakan bahwa teman lainnya telah kehilangan seluruh keluarganya dalam bencana tersebut.

“Saya berada di sampingnya, saya mendengar berita kematian seluruh keluarganya,” kata Mr. Ali.

“Ibunya, ayahnya, dua saudaranya, saudara perempuannya Maryam, dan istrinya – yang baru saja menikah – yang dia kirim ke Libya untuk mengunjungi keluarganya hanya dua minggu yang lalu, serta anak kecilnya yang berusia delapan bulan.

“Semua mereka meninggal, seluruh keluarganya tewas, dan dia bertanya kepada saya apa yang harus dilakukan.”

Dalam kasus lain, Mr. Ali mengatakan seorang penyintas telah menceritakan kepada dia bahwa dia menyaksikan “seorang wanita tergantung dari lampu jalan, karena dia dibawa pergi oleh banjir dan tergantung dari lampu jalan.”

“Dia tinggal dan meninggal di sana,” tambah Mr. Ali.

Kota pelabuhan ini memiliki populasi sekitar 90.000 orang sebelum bencana pekan ini. Pejabat mengatakan bahwa diperkirakan sekitar 10.000 orang masih hilang, dengan beberapa sederhana tersapu oleh air banjir yang kuat ke Laut Mediterania.

Jalan-jalan di Derna tertutup lumpur dan puing-puing serta dipenuhi dengan kendaraan yang terbalik. Mr. Ali mengatakan bahwa dari 10 distrik geografis kota, hanya tiga yang selamat dari banjir.

Baca Juga  Sekelompok Monyet Agresif Menyerang Seorang Wanita India di Rumahnya

Dia menambahkan bahwa suara tangisan anak-anak kecil sekarang menghiasi kota ini tanpa henti.

Sementara itu, puluhan orang dan pekerja bantuan sedang mencari penyintas di Derna, dengan banyak yang dikhawatirkan terperangkap di bawah bangunan yang runtuh.

“Orang mendengar tangisan bayi di bawah tanah, mereka tidak tahu bagaimana cara mencapainya,” laporan Mr. Ali.

“Orang menggunakan sekop untuk mengeluarkan mayat dari bawah tanah, mereka menggunakan tangan mereka sendiri. Ada foto-foto warga kota yang mengeluarkan mayat dengan tangan telanjang mereka.

“Situasinya sungguh luar biasa parah.”

Libya terbagi antara dua pemerintah rival – dengan pemerintah sementara yang diakui secara internasional beroperasi dari Tripoli dan yang lainnya di timur.

Bencana ini telah memicu tampilan kerjasama langka antara kekuatan yang bersaing. Pada hari Selasa, pesawat bantuan yang membawa persediaan medis dikirim ke kota timur Benghazi dari Tripoli.

Namun, garis partai tetap tergambar tegas di tempat lain, dengan Khalifa Haftar – komandan Tentara Nasional Libya yang mengendalikan wilayah timur – mengabaikan janji dukungan internasional dari sekutu otoritas Tripoli di barat.

Mr. Ali cepat mengutuk kedua rezim tersebut, yang menurutnya gagal bertindak secara efektif.

“Sayangnya negara ini terbagi menjadi dua pemerintah, dan sayangnya kedua pemerintah yang lemah dan tidak berkualitas itu tidak mendapatkan bantuan yang dibutuhkan oleh rakyat,” kata Mr. Ali.

Dan meskipun PBB telah berjanji untuk mendukung upaya bantuan, dan Palang Merah mengatakan timnya aktif di lapangan, Mr. Ali mengatakan bahwa hanya sedikit persediaan yang berhasil mencapai penyintas.

“Di lapangan, hanya bantuan dari Turki yang datang ke kota Derna, dan hanya dalam skala kecil,” katanya.

“Banyak orang yang tidak memiliki tempat tinggal, tidak ada makanan, tidak ada air bersih. Masyarakat sendiri mencoba membantu satu sama lain.

Baca Juga  Persetujuan Turki: 5 Langkah untuk Keanggotaan Finlandia Bergabung di NATO

“Apa yang kita butuhkan sekarang adalah dukungan internasional dalam skala besar yang harus datang segera untuk membantu rakyat.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *