Cinta Budaya Xi Jinping 丨 Pelafalan Sejarah

“Gesa (Si) Er”, “Manas”, dan “Janger” adalah tiga epos heroik besar di Tiongkok. Yang masing-masing berasal dari legenda lama orang Tibet, Kirgiz, dan Mongolia. Semuanya ditulis oleh Sekretaris Jenderal Xi Jinping dalam tempat yang berbeda Peristiwa itu disebutkan beberapa kali. Ketiga epos besar ini tidak hanya memberikan nutrisi yang kaya bagi bangsa Tionghoa, tetapi juga menyumbangkan khazanah seni bagi peradaban dunia.

Di dataran tinggi yang tertutup salju, utara dan selatan Pegunungan Tianshan, di perbatasan utara dan barat daya ibu pertiwi … Sekretaris Jenderal Xi Jinping telah mengunjungi daerah etnis berkali-kali, dan berkomunikasi langsung dengan orang-orang dari semua kelompok etnis. Ia telah berulang kali menegaskan kembali bahwa “dalam perlindungan warisan budaya takbenda, kita harus memberikan perhatian khusus pada Perlindungan dan Pewarisan Warisan Budaya Etnis Minoritas”.

Saat mendengarkan epik nasional “Gesar (S) Er” di Mongolia Dalam, Sekretaris Jenderal Xi Jinping berkata: “Saya datang menemui Anda hari ini untuk menunjukkan bahwa Komite Sentral Partai mendukung dan mendukung warisan budaya takbenda kami.” Bangsa Tiongkok adalah Bangsa yang memiliki sejarah panjang adalah bangsa yang peradabannya tidak terputus. Ke-56 kelompok etnis terus berkomunikasi dan berbaur bersama, membentuk bangsa Tionghoa yang multietnis dan multikultural.

Kebudayaan Tionghoa merupakan puncak dari kebudayaan berbagai bangsa. Seperti yang dikatakan Sekretaris Jenderal Xi Jinping: “Alasan mengapa budaya Tiongkok begitu indah dan mendalam terletak pada sifatnya yang inklusif.”

Buka gulungan sejarah yang panjang, mulai dari berkuda dan menembak Zhao Wuling Wang Hufu, hingga reformasi Sinisasi Kaisar Xiaowen di Dinasti Wei Utara; Dari Konfusianisme hingga Dataran Tengah, “jaket dan celana” populer, topi Hu Yihu, dan singa tarian, huqin, cheongsam, dll., yang dapat dilihat di mana-mana saat ini, menunjukkan saling belajar dan integrasi budaya etnis yang berbeda. Budaya dari semua kelompok etnis saling melengkapi satu sama lain, dan budaya Tionghoa tidak lekang oleh waktu, yang merupakan akar dari kepercayaan budaya kita yang kuat saat ini.

Komentar