Kesaksian gempa Turki: Hatay hancur

Rumah-rumah hancur, jendela pecah, dan bau kematian tercium di tempat itu. Warga mencari kerabat mereka dan tidak dapat menemukan alat komunikasi untuk memeriksanya. Tidak ada suara yang lebih keras dari suara regu penyelamat yang sibuk mencari lingkungan di bawahnya.

Beberapa dari mereka yang terkena dampak gempa bumi Kahramanmaraş, yang melanda bagian tenggara negara itu dengan kekuatan 7,8 SR, untuk menggambarkan apa yang mereka alami dalam guncangan mendadak ini, yang digambarkan oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan sebagai “bencana terbesar di dunia. negara telah menyaksikan dalam setahun.” 1939″.

Situasinya terlalu besar untuk ditahan

Analis Jawad Ghok menggambarkan situasi di daerah yang terkena gempa sebagai “sangat tragis.”

Bandara yang dekat dengan zona gempa telah berhenti bekerja, dan untuk situasi kesehatan juga mendapat bagiannya. Di mana rumah sakit runtuh akibat gempa; Ini akan memengaruhi kualitas layanan medis yang sangat dibutuhkan oleh mereka yang terkena dampak, mengingat tekanan besar pada rumah sakit lainnya, menurut Gok.

Hatay hancur

Volkan Demirel muda, dari kota Hatay, dekat pusat gempa, menceritakan saat-saat terornya: “Ini adalah hal tersulit dalam hidup saya. Semua orang di sini sengsara. Hatay hancur! Semua orang sekarat di Hatay. Kami meminta bantuan ambulans karena keadaan sangat buruk, dan kami tidak bisa sampai ke sana.” Bagi orang-orang, kami tidak dapat menjangkau siapa pun.”

Ia melanjutkan, “Kami tidak bisa berbuat banyak sendiri. Kami mencoba berkomunikasi dengan tim penyelamat, tetapi situasinya sulit karena masalahnya sama tidak hanya di Hatay, tetapi juga di provinsi tetangga. Ada puluhan orang yang tewas. orang di mana-mana.”

Hatay terletak di Turki selatan, di perbatasan dengan Suriah, dan dikenal sebagai “Brigade Alexandretta” ketika berada di dalam wilayah Suriah, sebelum Turki mencaploknya dalam referendum tahun 1939.
Kesulitan berkomunikasi

Baca Juga  Dukung Palestina: MUI Keluarkan Fatwa Boikot Produk Unilever

Zeynep Sefer yang juga tinggal di Hatay membuatnya sedih karena sulit berkomunikasi dengan kerabatnya. Akibat terganggunya banyak fasilitas dan layanan.
Dia menambahkan, “Saya telah mencoba untuk berkomunikasi dengan kerabat saya sejak kekuatan gempa membangunkan saya, tetapi saya tidak berhasil. Saya menulis di halaman Instagram saya untuk memberi tahu mereka bahwa saya dalam keadaan sehat, dan meminta mereka untuk berkomunikasi untuk memeriksa pada mereka setelah bencana.”

Tidak adanya tindakan pencegahan

Analis politik Hisham Gunay menjelaskan kehancuran luas yang mempengaruhi lebih dari 10 negara bagian, menunjukkan bahwa negara tersebut terletak di garis gempa.
Gunay menyalahkan pemerintah kota karena tidak mengambil tindakan pencegahan sejak usia dini, dengan mengatakan: “Pemerintah kota seharusnya memperhitungkan komposisi geologis, serta jumlah lantai bangunan, sehingga efeknya tidak menjadi bencana, seperti yang kita lihat. Pada gilirannya, analis Turki mengeluh bahwa dia tidak dapat berkomunikasi dengan kerabat di daerah yang terkena dampak.

Penghitungan besar

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyatakan, dalam konferensi pers, bahwa jumlah korban tewas akibat gempa naik menjadi 912, dan 5.383 luka-luka.

Selain korban jiwa, lebih dari seribu bangunan telah runtuh total, menurut Fuat Aktay, Wakil Presiden Turki.

Sebagai tindakan pencegahan, gas terputus dari wilayah tersebut karena gempa susulan dan ketakutan akan ledakan Pejabat Turki mengatakan bahwa setidaknya 3 bandara di wilayah tersebut, yaitu Hatay, Kahramanmaraş dan Gaziantep, telah ditutup.
Agence France-Presse melaporkan bahwa salju dan cuaca buruk yang melanda wilayah tersebut menghalangi lalu lintas udara di bandara lain, termasuk Diyarbakir.

Komentar