Hacker Bjorka Ancam akan Bocorkan Dokumen Rahasia Presiden Jokowi

Bandung – Hacker Bjorka akan beraksi lagi usai menyebut Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) bodoh. Kali ini target berikutnya tidak main-main, yakni dokumen rahasia Presiden RI yang siap dibocorkannya.

Namun belum jelas, apakah dokumen Presiden yang dimaksud itu adalah Joko Widodo (Jokowi) atau presiden RI lainnya. Kendati begitu, informasi tersebut jadi isu liar dan dibahas di jagat maya.

Dari hasil tangkapan layar atau screenshot, dokumen rahasia Presiden RI ini berukuran 189 MB, namun bila di-compressed menjadi 40 MB yang berisikan 679.180 dokumen. Dokumen ini kabarnya berhasil dirampas per September 2022.

“Berisi surat transaksi juga dokumen yang dikirim ke Presiden, termasuk kumpulan surat yang dikirim Badan Intelijen Negara yang berlabel rahasia,” tulis keterangan dokumen tersebut.

Akun Dark Tracer juga telah memetakan hacker Bjorka yang membocorkan berbagai database kewarganeraan Indonesia yang sudah dilakukan peretas tersebut sejak tahun 2020, mulai dari membocorkan data 26 juta pelanggan IndiHome, namun Telkom membantahnya. Dan, yang terbaru, Bjorka juga yang menjual 105 juta data milik warga negera Indonesia yang berasal dari Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Bjorka juga berulah dengan mengklaim memiliki 1,3 miliar data registrasi SIM card prabayar Indonesia yang isinya meliputi data NIK, nomor telepon, operator seluler, hingga tanggal registrasi.

Bahkan, Bjorka sampai berbalas pesan dengan Kominfo setelah institusi ini meminta agar hacker jangan menyerang. Kemudian Bjorka merespons dengan menuliskan “STOP BEING AN IDIOT,” di situs forum Breached.to.

Baca Juga  Program Makan Bergizi Gratis di 6 Sekolah Arcamanik Bandung Berkolaborasi dengan IFSR

Komentar