Kasus Memberatkan Terhadap Trump Yang Telah Diungkap Komite 6 Januari — Dan Apa Yang Akan Terjadi Selanjutnya

Featured99 views

Final prime-time dari saga televisi yang menarik dan diproduksi dengan sangat baik atau dikenal sebagai dengar pendapat DPR 6 Januari pada hari Kamis menyajikan pertunjukan horor dari pengabaian tugas presiden dan janji cliffhanger untuk kembali dengan bukti yang lebih merusak terhadap Donald Trump pada bulan September.

Pada awal dengar pendapat musim panas ini, komite terpilih menghadapi pertanyaan kritis terhadap kredibilitasnya dan prospeknya untuk menjadi salah satu dari sedikit proses investigasi yang pernah meminta pertanggungjawaban Trump.

Apakah ada sesuatu yang baru untuk ditambahkan ke kisah 6 Januari 2021 yang sudah terkenal — hari kekejian dalam sejarah AS ketika orang Amerika menyaksikan upaya kudeta secara real time?

Bisakah itu menembus Sayap Barat Trump dan menggagalkan upaya mantan Presiden dan anggota DPR dari Partai Republik untuk menutupi serangan mereka terhadap tradisi pemilihan bebas Amerika dan transfer kekuasaan secara damai?

Bisakah itu membuktikan bahwa peristiwa setelah pemilu 2020 dan kerusuhan berikutnya di US Capitol secara sadar diatur oleh Trump?

Dan dapatkah ia menggunakan bukti itu untuk menunjukkan niat kriminal yang mungkin mendorong Departemen Kehakiman untuk menuntut mantan Presiden?

Dengan keinginan Trump untuk meluncurkan kampanye baru yang akan menguji institusi AS yang belum pernah ada sebelumnya, dapatkah komite tersebut lebih jauh mengubah opini publik terhadap mantan Presiden yang otoriter dan tanpa hukum yang tetap menjadi ancaman bagi demokrasi?

Panitia telah secara komprehensif menjawab setidaknya tiga pertanyaan pertama dan membuat kemajuan pada dua lainnya.

Itu juga menyulam narasi yang lebih luas tentang Presiden yang tidak terkendali yang menempatkan keyakinannya sendiri yang fantastis bahwa dia memenangkan pemilihan di atas lebih dari dua abad tradisi demokrasi dan kepentingan nasional. Dan, yang paling mengerikan, ini memajukan sebuah kasus — dalam kata-kata seorang saksi kunci, pensiunan Hakim konservatif J. Michael Luttig — bahwa Trump tetap merupakan “bahaya nyata dan sekarang” bagi demokrasi AS.

Baca Juga  Usai Puluhan Kali Gempa, Warga Dilarang Dekati Gunung Krakatau Radius 5 Kilometer

Seperti yang dikatakan oleh Wakil Ketua komite Liz Cheney, seorang Republikan Wyoming, setelah sidang luar biasa hari Kamis, “Setiap orang Amerika harus mempertimbangkan ini: Dapatkah seorang Presiden yang membuat pilihan yang dibuat Donald Trump selama kekerasan 6 Januari dapat dipercaya dengan posisi otoritas apa pun di bangsa kita yang besar lagi?”

Audiensi telah melukiskan gambaran yang jauh lebih rinci dan mengerikan tentang pemberontakan Capitol daripada sebelumnya. Itu mendapat kesaksian kritis dari mantan penasihat Gedung Putih Pat Cipollone. Beberapa pembantu Trump yang lebih muda, seperti Cassidy Hutchinson, yang bekerja untuk mantan kepala staf Mark Meadows, menunjukkan keberanian besar untuk mengatakan yang sebenarnya – mempermalukan tahun-tahun penenangan mantan presiden yang menyimpang oleh Partai Republik yang jauh lebih senior dan mendorong yang lain untuk maju. dengan bukti.

Bukti itu telah mengungkap peran langsung dan dominan oleh Trump dalam mendiskreditkan pemilihan 2020, membuat kasus palsu bahwa ia memenangkannya, dan serangkaian peristiwa yang menyebabkan serangan terburuk di US Capitol dalam lebih dari 200 tahun.

Komentar