SLOTH TANAH RAKSASA MEMBUAT TEROWONGAN BESAR UNTUK DIMASUKI MANUSIA

Featured183 views

Bandung |Selama beberapa tahun, para ahli geologi dari Brazil dan Bolivia menemukan beberapa goa aneh berukuran besar, yang menurut mereka, tidak terbentuk melalui proses alami. Ahli geologi, Heinrich Frank, profesor di Universitas Federal Rio Grande do Sul, Brazil, coba merangkak di salah satu terowongan di Novo Hamburgo, sebuah kota kecil di Brazil. Panjang terowongan tersebut sekitar 4.6 meter yang di ujungnya terdapat tanda-tanda cakar kaki di langit-langitnya, seperti yang dikutip dari Mother Nature Network.

Dari hasil penelitian itu, terowongan tersebut diperkirakan berusia 8 – 10 ribu tahun. Pada dasarnya, beberapa terowongan ditemukan sejak 1930-an. Namun saat itu, para peneliti meyakini, terowongan yang ada itu dibangun oleh manusia purba.

Frank juga mengatakan kemungkinan besar, itu adalah “paleoburrow” yang digali oleh spesies yang telah lama  punah, yakni sloth (kungkang) raksasa. Beberapa lama setelah dia menemukan terowongan pertama, dia dan timnya kemudian menemukan banyak lagi terowongan serupa.

Di sekitar rumahnya di Rio Grande do Sul, jauh di selatan Brazil, Frank telah mendokumentasikan 1.500 terowongan “paleoburrows” sejauh ini.

Fosil tiga spesies sloth yang telah punah ditemukan di daerah ini, diantaranya Catonyx, Glossotherium, dan Lestodon, yang beratnya beberapa ton. Beberapa spesies armadillo, seperti Pampatherium, Holmesina atau Propraopus, yang juga punah dan ukurannya sedikit lebih kecil dari sloth, mungkin juga telah membantu membangun terowongan ini, prediksi  para ahli.

Para peneliti menduga bahwa terowongan terbesar yang ada digali oleh sloth raksasa amerika selatan, dari Genus Lestodon yang sudah punah. Meski begitu, sloth berukuran raksasa ini (panjang 4.6 meter, berat 1.6 ton), akan butuh waktu sangat lama untuk bisa menggali terowongan itu.

Frank dan timnya menyimpulkan, terowongan-terowongan tersebut dibuat sloth untuk diwariskan kepada beberapa generasi berikutnya yang kemudian memperpanjangnya.

Hasil penelitian ini telah diterbitkan di Jurnal Ichnos, An International Journal for Plan and Animal Traces.

Baca Juga  Apa Saja Update dari Game Tower of Fantasy

SITUS SLOT GACOR TERPERCAYA NO 1 RESMI

Sumber: itukertas | Editor: Alamsyah

Komentar